Perjanjian yang Tidak Tertunaikan

Rutin yang membunuh
Pasakan pikiran
Mengalir dan meneutralisasikan perasaan
Berulang-ulang kali dalam kamar emosi

Lantas kita berpikir
Untuk apa kehidupan ini
Jika manusia itu selalu menghampakan
Tuhan tidak
Malah Dia beri lebih lagi
Sedang kita merungutkan kesibukan kehidupan

Berkira-kira dalam memohon keampunanannya
Kita lupa, kita sembah itu apa?
Kita tunduk pada nafsu, kekayaan, pangkat dan wanita

Kita lupa asal kita
Kita lupa tujuan kita
Kita lupa pada perjanjian kita
Kita lupa, pengakhiran kita adalah
MATI

Tanpa bekalan
Tanpa amalan
Tanpa rahmatnya, DIA

Dewasa

Kesempurnaan akan datang bila kita rasakan kegembiraan yang jatuh tanpa henti terus kedalam hati, walaupun sedikit, tak apa, lambat laun ianya akan terus turun menutupi bahagian-bahagian yang kurang menyenangkan.

Janji Dia benar
Percayalah

Amaran Penyiksa

Tapau ayat² kau dan bawa pulang ke rumah
Lihat samada ayat itu berkembang mekar atau lemau didalam bungkusan plastik

Kau endahkan sahaja perlakuan anehku
Kau biarkan sahaja ianya menjadi tenang semula
Berharaplah engkau esok atau lusa
Reda lah amarahnya
Reda lah rajuknya
Reda lah karenahnya

Panjangnya waktu diantara kita bukanlah satu jaminan
Aku cuma mahu beritahu itu
Takut² kau terlupa
Aku juga boleh menyiksakan hati dan jiwa

Dengarlah

“Buat ibu saudaraku, WMAR
Kami menunggu kamu untuk menyahut cinta-cinta kami”

Tadi, jari kita berpaut
Aku harap kau rasakan
Aliran kasih yang aku titipkan
Aku gengamkan kemas
Harap kau rasakan
Hangat seluruh cinta yang aku selimutkan

Kuatkanlah semangat
Jangan pernah patah walaupun hanya sebentar
Selautan kekasih-kekasih mu
Sedang menunggu
Menanti dengan harapan
Tanpa putus doa pada Tuhan

*peluk cium*