Satu Persatu

Di hatinya berkira-kira
Mau atau tidak
Kalau mau, apa aku punya jaminan?
Kalau tidak, apa aku punya peluang?

……………………………………………………………..

Aku kira
Saat ini
Seharusnya ruang kesedaran aku terbuka luas
Tanpa memikir-mikir lagi
Tanpa memberat-berat lagi

Oh, aku lupa
Aku adalah apa yang didalam aku
Jadi, aku terima semua yang namanya balasan itu, satu persatu

Kepastian

Getar yang hadir
Yang bikin kamu penasaran selalu
Apakah ianya sudah hilang?
Apakah perlu aku carikan kembali untuk kamu?

Aku tanya sekali lagi
Apakah perlu aku carikan kembali untuk kamu?
Atau barangkali kamu sudah ketemuan sama getaran yang lain?
Sungguh?

Kini
Aku sudah tidak menjadi seperti diri aku lagi

KEKASIH

Apabila dosa penuh didada
Kita malu melambai mesranya Dia
Dan bila cinta kita disambut
Betapa kerdilnya kita
Betapa hinanya kita
DisisiNya

Kita tahu
Walaubagaimanapun kita
Dia tiada sedikit pun terkesan
Tetapi kitalah yang menerima padah dan amarah

Kerna kita tidak mahu mengakui kewujudanNya
Kerna kita tutupkan panggilanNya
Semua yang terjadi (kejayaan) kau banggakan

Kau mendada kehebatan kau
Sedangkan segala (kejayaan) diberi Dia sebagai ujian
Kejayaan yang kau banggakan itu
Boleh ditarik dan dihancurkan bila-bila

Sedarlah
Peganglah
Beristiqamahlah

Kau harus bersyukur
Kerna dalam berjuta-juta hamba yang Dia ciptakan
Kau adalah salah satu hamba yang Dia pilih untuk tetap terus berada dijalanNya
Meraih manis kejayaan dunia dan barangkali diakhirat sana

Rahmat Dia yang Maha Besar
Tiada Tuhan yang disembah melainkan Engkau, Ya Allah

AllahuAkbar!!!

Nenda

Terasa hening petang
Matahari senja memancar jingganya
Seolah-olah memberitahu ia masih punya tenaga

Kau katupkan jendela tiap penjuru
Pesan nenda begitu, maghrib bilangnya
Urat-urat hijau jelas kelihatan timbul dari dalam kulit

Tidak pernah terbayang
Kamu akan pergi jauh dari aku
Tanpa pautan kasih sayang lagi
Tanpa celoteh gelak menyeringai digigi
Perginya kekal abadi
Menyahut seruan ilahi

Sayangnya tidak usah dikata
Rajuk dihatinya berbekas tiap kali meminta izin pulang
Rajuknya itu bukan seperti biasa
Ada titisan dihujung matanya
Wajahnya…
Wajahnya…

Kalaulah aku tahu
Kita tidak punya masa bersama lagi
Sudah tentu aku masih mengengam erat jarimu
Sudah tentu aku masih menikmati manisanmu
Sudah pasti aku mencuri-curi minum jamu-mu itu

Kerna aku mahu
Mulus aku seperti kamu
Kerna aku mahu
Sabar aku seperti kamu
Kerna aku mahu
Senyuman aku seperti kamu

Petang ini rindu pada kau melebihi segala rindu pada manusia
Tunggu sebentar aku kirimkan rindu

Penjara

Seperti air,
Menyerap jatuh terus ke tanah
Menyentuh teras-teras dibawah
Kerna graviti tak akan pernah kalah
Pada pejuang ataupun penjajah

Aku tidak pantas terbang
Memeluk awan
Memetik bintang
Merenung bulan

Biarkan aku tetap sahaja berada dibawah
Apa bukan, yang buta rasa itu,
Harus dipenjara?

Manusia Takkan Pernah Puas

Manusia,
Apa kamu itu Tuhan?
Bisa menimbang dosa dan pahala?
Apakah hak itu kepunyaan kamu?

Jaga luka dan pedih dikakimu sendiri
Perihatin pada kaum sekitar kamu dahulu
Jika kamu penasaran mahu tahu
Bukan itu caranya
Jangan pernah sesekali menghakimi manusia
Kerna aku dan kamu sama
Dicipta dari tanah yang sama

Tempangnya aku
Jatuhnya aku
Bangunnya aku
Aku jagakan sendiri

Jadi manusia itu
Harus sopan tatasusilanya
Harus beradab
Jangan biadap